Home / Ekonomi

Selasa, 3 Januari 2023 - 19:21 WIB

Akhir Tahun Gorontalo Alami Inflasi

Bagikan

GM – Kota Gorontalo – Tahun 2022 Gorontalo Alami Inflasi yang cukup tinggi baik inflasi tahunan (year on year) maupun inflasi bulanan (mtm). Hal itu terlihat dari pergerakan harga komoditas di Gorontalo yang tergambar pada perubahan besarnya Indeks Harga Konsumen (IHK) di tahun 2022.

Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Gorontalo mencatat, inflasi tahunan (yoy) di Gorontalo 2022 sebesar 5,15%. Lebih tinggi dibandingkan inflasi tahunan (yoy) 2021. Itu artinya, dalam kurun satu tahun terakhir, terjadi kenaikan indeks harga konsumen dari 107,21 pada Desember 2021, menjadi 112,64 pada Desember 2022.

Baca Juga :  GNPIP Dinilai Berhasil Tekan Inflasi

Tingginya inflasi di Gorontalo itu, dinilai Kepala BPS Provinsi Gorontalo masih dalam kondisi wajar. Pasalnya menurut Mukhammad Mukhanif, hampir semua daerah di Indonesia mengalami inflasi yang tingginya hampir sama.

“Tapi ini (inflasi 5,15%, Red) wajar, karena di seluruh Indonesia mengalami hal yang sama, kisarannya di atas lima persen,” ungkap Hanief.

Baca Juga :  Lalu Lintas Penumpang di Bandara Djalaluddin Gorontalo Menurun

Dia juga mengungkapkan, inflasi bulanan (mtm) di Gorontalo cukup tinggi senilai 0,68%, lebih tinggi dari inflasi nasional senilai 0,66%. Inflasi bulan Desember 2022 itu juga dianggap masih wajar, karena diakhir tahun, di suatu daerah cenderung mengalami inflasi yang tinggi.

Mukhamad Mukhanif, Kepala BPS Provinsi Gorontalo.

Inflasi yang terjadi di Desember, acap kali disebabkan adanya peringatan Hari Besar Keagamaan Natal dan perayaan tahun baru.  Sehingga permintaan komoditi oleh masyarakat meningkat, dan berujung pada kenaikan harga.

Baca Juga :  Produksi Coco Fiber & Coco Feat Bakal Beroperasi Kembali

Menurut Hanief, inflasi bulanan Gorontalo masih terkendali. Pasalnya komoditas setrategis seperti beras, meski mengalami kenaikan harga, tidak menjadi penyumbang utama terhadap inflasi.

Penyumbang utama terhadap Inflasi di Gorontalo, seperti halnya beberapa bulan terakhir, adalah kenaikan harga bensin. Hal itu berdampak signifikan pada naiknya harga kelompok transportasi. Sumbangsihnya mencapai 0,953%. Disusul Bawang Merah sebesar 0,473% dan diurutan ketiga terbesar adalah komoditi rokok kretek filter senilai 0,408%.(*as)

Share :

Baca Juga

Ekonomi

Pertambangan Berpotensi Jadi Sumber Ekonomi Baru di Gorontalo

Ekonomi

Rokok Kretek Filter Penyumbang Tertinggi Kedua Angka Kemiskinan

Daerah

Bone Bolango Berkomitmen Terapkan Digitalisasi Dalam Tata Kelola Pemerintahan

Ekonomi

Cabai Rawit Sumbang Inflasi Bulanan Tertinggi

Ekonomi

OJK Luncurkan Aplikasi iDebKu
finasial

Ekonomi

Kinerja Industri Keuangan Non-Bank

Daerah

Pemerintah Kabupaten Gorontalo Luncurkan SIAP QRIS

Ekonomi

Dian Nugraha Pimpin Bank Indonesia Gorontalo