Home / Ekonomi

Minggu, 2 Oktober 2022 - 10:54 WIB

Bimtek Peningkatan Kreatifitas Pelaku Ekonomi Kreatif Go Digital 2022

Bagikan

GM – Kota Gorontalo – Di era digital saat ini, sering kali kita mendengar istilah Usaha Mikro Kecil dan Menegah (UMKM) naik kelas. Menurut Agus Lahita, Pendiri UMKM Rumah Karawo, Pelaku UMKM Naik kelas adalah, ketika mereka mampu mengubah statusnya menjadi satu tingkat di atasnya. Misalkan pelaku usaha mikro mampu meningkat menjadi usaha kecil. Pelaku Usaha Kecil mampu meningkat menjadi usaha menengah, dan seterusnya. Parameter UMKM naik kelas, menurutnya dapat dilihat dari besarnya modal maupun omzet usahanya yang terus meningkat.

Hal itu diungkapkan Agus, ketika dirinya didapuk menjadi pemateri pada acara Bimbingan Teknis (Bimtek) Peningkatan Kratifitas Pelaku Ekonomi Kreatif Go Digital Tahun 2022, yang digelar Dinas Pariwisata Provinsi Gorontalo. Bimtek itu digelar di sebuah hotel di kota Gorontalo.

Baca Juga :  Masyarakat Diminta Sukseskan Sensun Pertanian 2023

“Tujuan pelaksanaan bimtek, antara lain meningkatkan kreatifitas serta pengetahuan para pelaku usaha dan insustri kreatif, tentang dunia digital. Mempersiapkan pelaku industri kreatif, khususnya kerawo, untuk mengikuti fashion week 2023 yang akan digelar Februari 2023, di Jakarta,” terang Supriyadi, ketua pelaksana Bimtek.

Pelaku UMKM dan Ekonomi Kreatif Mengikuti Bimbingan Teknik di Gorontalo

Diikuti oleh para pelaku UMKM dan industri kreatif dari semua sektor usaha seperti fashion, kriya dan kuliner itu, dibuka dengan resmi oleh Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Gorontalo, Rifli Katili.

Rifli mengungkapkan, Bimtek tersebut sebagai ajang berdiskusi, tukar pikiran, silaturahmi, dan bertukar pengalaman, antara pelaku ekonomi kreatif Gorontalo, yang oleh dunia luar telah memiliki nama harum dan diperhitungkan. Terbukti dengan adanya tiga pelaku ekraf, yang terpilih mengikuti ajang Apresiasi Karya Indonesia, di Kendari, Sulawasi Tenggara.

Baca Juga :  Masyarakat Kota Gorontalo Butuh Uang Pecahan Kecil 7 Milyar Rupiah Untuk Zakat Fitrah

“Oleh karena itu, kegiatan Bimtek hari ini, bisa menjadi tempat sharing. Sehingga kami menghadirkan para narasumber ini, Walaupun orang lokal, tetapi  kapasitasnya nasional, bahkan internasional,” ujarnya.

Menurut Rifli, bimtek itu sekaligus mempersiapkan para pelaku UMKM dan Industri kreatif, untuk ikut dan terlibat langsung dalam perhelatan bertaraf nasional maupun internasional, yang digelar di dalam maupun di luar Gorontalo. Paling dekat adalah Pekan Kreatiftas Pemuda Indonesia  (PKPI) yang digelar awal Oktober 2022 di Gorontalo. Diperkirakan kegiatan itu akan diikuti oleh 400 sampai 500 orang anak-anak pemuda, mewakili masing-masing provinsi di Indonesia.

Baca Juga :  Kenaikan BBM Belum Pengaruhi Kenaikan Harga makanan Selama September

“Saya berpikir mereka ini bisa menjadi mitra kita, ambasador kita, untuk mempromosikan pariwisata, maupun ekraf yang ada di Gorontalo,” kata Rifli Katili.

Lebih lanjut Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Gorontalo itu meyakini dan percaya, optimisme serta semangat para pelaku UMKM dan Industri Kreatif di Gorontalo, yang sempat merosot dan tumbang selama masa Pandemic Covid-19, tetapi pelan-pelan melalui ekraf akan tetap eksis.(*as)

Share :

Baca Juga

Ekonomi

Sensus Pertanian Menggali Permasalahan Faktual Petani Indonesia

Daerah

Rangkaian Gorontalo Karnaval Karawo 2023 Diluncurkan Pj. Gubernur Gorontalo

Daerah

Irjen Kementan RI Serahkan Bantuan Kepada Bupati Gorontalo

Ekonomi

Bank Indonesia Gorontalo Sediakan Penukaran Uang Kertas Pecahan Kecil. Berikut Jadwalnya

Ekonomi

Cabai Rawit Sumbang Inflasi Bulanan Tertinggi

Daerah

Sandiaga Uno Luncurkan Iven Wisata 2023 di Kabupaten Gorontalo

Ekonomi

Mulai 1 Juli 2023 Usaha Mikro Dikenakan MDR Sebesar 0,3% Setiap Transaksi

Daerah

Tembus Rp40 Milyar, Bansos di Kabupaten Gorontalo Tertinggi di Provinsi Gorontalo