Dolar kembali turun,PAsca Trump sarankan penundaan pilpres

0
1 views
Dolar AS (ANTARA/dokumen

GLOBALMEDIA.ID, New York – Dolar AS kembali tergelincir, memperpanjang penurunan baru-baru ini pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB) 31/7/2020, setelah Presiden AS Donald Trump meningkatkan kemungkinan menunda pemilihan presiden November, sementara euro mencapai tertinggi dua tahun.

Trump mengulangi klaim penipuan pemilih yang kirim lewat pos, menulis di Twitter “menunda pemilihan sampai orang dapat memilih dengan tepat, aman dan aman ???”

Komentar membalikkan kenaikan dolar sebelumnya.

“Segala bentuk ketidakpastian AS, apakah ekonomi atau politik, adalah alasan untuk menekan tombol jual untuk dolar AS,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions di Washington.

Greenback telah menukik dalam sebulan sejak penyebaran virus corona di seluruh negara bagian AS membebani perekonomian, dan berada di jalur untuk kinerja bulanan terburuk dalam satu dekade.

Data pada Kamis (30/7/2020) menunjukkan bahwa ekonomi AS mengalami kontraksi sebesar 32,9 persen pada kuartal kedua, laju paling curam sejak Depresi Hebat.

Dalam laporan terpisah, Departemen Tenaga Kerja mengatakan klaim awal untuk tunjangan pengangguran meningkat 12.000 menjadi 1,434 juta yang disesuaikan secara musiman dalam pekan yang berakhir 25 Juli. Sebanyak 30,2 juta orang Amerika menerima cek pengangguran dalam pekan yang berakhir 11 Juli.

“Klaim memberi tahu kami bahwa pemulihan sudah mulai surut,” kata Manimbo.

Indeks dolar terhadap sejumlah mata uang utama lainnya terakhir turun 0,38 persen pada 92,995. Ini berada di jalur penurunan sekitar 4,5 persen bulan ini, yang akan menjadi kinerja bulanan terburuk sejak September 2010.

Euro menguat menjadi 1,1844 dolar, tertinggi sejak Juni 2018, dan terakhir di 1,1840 dolar, naik 0,4 persen pada Kamis (30/7/2020).

Mata uang tunggal tertekan pada Kamis (30/7/2020) setelah data menunjukkan bahwa ekonomi Jerman mengalami kontraksi 10,1 persen, lebih buruk dari yang diperkirakan pada kuartal kedua, merupakan rekor kejatuhan tertajam.

Sterling menguat menjadi 1,3091 dolar, tertinggi sejak Maret, dan terakhir naik 0,71 persen pada 1,3087 dolar. Sterling telah meningkat selama 10 hari berturut-turut.

Mata uang Inggris kemungkinan siap untuk menguat lebih lanjut karena mengejar ketertinggalan sebelumnya, kata Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex di New York. “Saya pikir sterling ada di tengah-tengah kemajuan bersejarah.” (ANT)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini