Kurs rupiah menguat seiring optimisme ditemukannya vaksin COVID-19

0
12 views
TUNJUKAN : Karyawati menunjukkan mata uang rupiah dan dolar AS di salah satu gerai penukaran mata uang asing di Jakarta, Minggu (7/6/2020). ANTARA FOTO/Reno Esnir/aww. (ANTARA/RENO ESNIR)

GLOBALMEDIA.ID, Jakarta – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa( 21/7/2020). sore ditutup menguat seiring optimisme pasar akan ditemukannya vaksin COVID-19.

Rupiah ditutup menguat 44 poin atau 0,3 persen menjadi Rp14.741 per dolar AS dari sebelumnya Rp14.785 per dolar AS.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi di Jakarta, Selasa mengatakan kabar positif datang dari pengembangan vaksin COVID-19 seperti Pfizer dan BioNTech yang melaporkan data awal yang positif seputar vaksin anti-corona yang mereka kembangkan. Kandidat vaksin lainnya berasal dari Universitas Oxford dan AstraZeneca yang juga menunjukkan respon imunitas yang positif dalam uji coba awal.

“Ini menambah optimisme pasar bahwa vaksin virus corona akan bisa dtemukan dan menjadi satu-satunya kunci untuk menekan penyebaran pandemi virus corona yang saat ini sudah memporak-porandakan perekonomian global,” ujar Ibrahim.

Dari domestik, pemerintah optimistis pertumbuhan ekonomi akan membaik pasca data manufaktur Indonesia pada Juni 2020 lebih baik dibandingkan ekspektasi para analis.

“Ini cukup menggembirakan untuk pasar apalagi di saat kondisi ekonomi global yang terus mengalami kontraksi sehingga ini salah satu harapan ekonomi akan segera pulih. Apalagi pemerintah sudah bekerja sama dengan China untuk mengembangkan obat penawar pandemi virus Corona di Bandung,” kata Ibrahim.

Angka PMI Indonesia pada akhir semester I 2020 berada di 39,1. Angka PMI manufaktur Indonesia pada Juni pun memunculkan sebuah harapan. Meskipun belum bisa dibilang berekspansi, namun angka ini sudah jauh lebih baik dan bisa menjadi titik kebangkitan perekonomian nasional.

Secara bersamaan, lanjut Ibrahim, Bank Indonesia sedikit lebih tenang pasca data global condong positif dan itu bisa menstabilkan mata uang garuda di akhir bulan ini. Walaupun berpotensi menyentuh angka psikologis di Rp15.000 per dolar AS, namun angka tersebut dinilai sudah sesuai dengan fundamental ekonomi saat ini.

Rupiah pada pagi hari dibuka menguat di posisi Rp14.755 per dolar AS. Sepanjang hari, rupiah bergerak di kisaran Rp14.730 per dolar AS hingga Rp14.775 per dolar AS.

Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada Selasa menunjukkan, rupiah menguat menjadi Rp14.813 per dolar AS dibanding hari sebelumnya di posisi Rp14.832 per dolar AS.(ANT)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini